Minggu, 11 Juni 2017

Menahan diri


Ketika dihadapkan dengan pertanyaan ini kebutuhan atau keinginan,
entah kenapa selalu saja ada yang berbisik kebutuhan kok,
kemudian dilanjut dengan alasan-alasan yang seakan menguatkannya 😢
*menghela nafas panjang~

Pe-er aku sekarang adalah: menahan diri
pas juga yah temanya sama Ramadhan hehe πŸ’—



konsumtif/kon·sum·tif/ a 1 bersifat konsumsi (hanya memakai, tidak menghasilkan sendiri): petani harus disadarkan agar jangan hidup -- saja, tetapi harus giat menabung; 2 bergantung pada hasil produksi pihak lain (KBBI)


Banyak juga yang mengartikan konsumtif itu membeli sesuatu yang sebenarnya kita tidak perlu.

Beli sesuatu yang sebenarnya tidak kita perlukan: konsumtif  
 

Nah ini lah tantangannya bagi aku pribadi,
memilah dan memilih yang ini kebutuhan dan yang ini keinginan biar ga dibilang konsumtif,
tapi kenyataannya:
πŸ’Ÿ Liat baju anak lucu-lucu ngerasa perlu beli padahal baju ayra di rumah udah buanyak~
πŸ’Ÿ Liat purbasari ngeluarin varian lipcream azalea juga aku ngerasa perlu beli dengan dalih yang ini mah lebih lembab dan ga bikin kering kaya lipcream nya mineral botanica
πŸ’Ÿ Liat ada yang jualan cireng banyur online tetiba aku juga ngerasa perlu beli karena kalo bikin sendiri males~
πŸ’Ÿ Liat update-an khimarnya Atelier Angelina juga tetiba ngerasa perlu beli soalnya aku belum punya yang model kaya gitu
πŸ’Ÿ Liat temen ngasih kado balance bike buat hadiah ulang tahun anaknya pun aku jadi ngerasa perlu beli juga demi bisa melatih keseimbangan, kemampuan motorik kasar dan dan dan dan lainnya yang dipromosikan si penjual
Istighfar~


Susah yah jadi manusia,
susah yah menahan diri dari gempuran informasi terkait barang dan jasa yang berseliweran~


Mungkin karena itulah kita diperintahkan untuk berpuasa sebulan penuh di bulan Ramadhan.
Arti sederhana berpuasa kalo menurut kirana (@retnohening) itu tidak makan, tidak minum, dan tidak marah-marah. (aku stalker berat video-videonya kirana hehe πŸ’—)
Betul kan yaa..
Menahan diri dari makan, minum, amarah, syahwat, dan hal-hal tidak berguna lainnya dari fajar sampai tenggelamnya matahari.

Dan sebentar lagi juga harus bisa menahan diri dari serbuan tawaran SALE dan DISKON gede-gedean πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… #JENGJENG


Aku gatau kapan sebenernya istilah konsumtif mulai ada di muka bumi (lebaaay)
iyaaa maksudnya orang-orang jaman duluuuu banget mengenal istilah konsumtif ga sih?
i mean ketika dulu informasi dan sosial media ga seheboh dan semudah sekarang,
kita kan ga akan tau ada trend kecantikan apa di Jepang..
masker apa yang lagi happening banget di Jepang..
kalaupun misalnya kita tau, kemungkinan besar yaa karena kita lagi di Jepang.

Kalo sekarang?
ada jastip gaaaaeeeesss
mau apa mau apa?
mau lululun sheet mask? gampang bangeeet bertebaran di feed instagram #eeeaaa aku beli juga soalnya πŸ˜‚


Karena itulah manusia kekinian jadi relatif lebih konsumtif kalo kata aku sih.
soalnya kita terpapar sama informasi-informasi yang terkadang too much
dan para pedagang mengerti banget hal itu.
Mereka sekarang bukan hanya memproduksi barang untuk memenuhi kebutuhan manusia,
tapi mereka juga memproduksi barang untuk mencari sebanyak-banyaknya keuntungan.
Emang salah ya kalo kaya gitu?
Berdagang kan memang untuk mencari keuntungan?


Ga ada yang salah kok memang,
maksudnya ketika salah satu produsen tas kulit membuat tas yang bagus dan kemudian laku,
dia akan memproduksi seri-seri berikutnya:
Tas selempang,
dompet,
clutch,
handbag,
bagpack,
tas selempang ver 2.0
tas selempang ver 2.0 yang beda warna
dan seterusnya

Apalagi kalo dibalut dengan bahasa LIMITED STOCK!
Hanya dibuat 1000 pcs, grab it fast!
Si aku yang udah punya tas selempang ver 1.0 juga mendadak pengen punya tas selempang ver 2.0 yang beda warna atuhlah~


Duh tapi ini aku ga butuh, kan aku udah punya tas selempang ver 1.0
Eh tapi kan ini mah beda lagi yaaa fiturnya juga lebih bagus dari tas yang aku punya
Iya tapi kan sama aja intinya mah tas selempang~
Eh tapi ini limited stock loh.. kalo aku beli kan bisa jadi investasi harganya bakal naik~
Gitu yaaa? duh aku juga lagi butuh investasi nih, kayanya bisa deh investasi di tas ini


#eeeeaaaaa
contoh di atas adalah percakapan dan pergolakan batin yang aku alami sendiri,
semacam contoh nyata dari pernyataan aku di awal:

ketika dihadapkan pada pertanyaan keinginan atau kebutuhan selalu saja ada bisikan yang mengarahkan keputusan menjadi kebutuhan


istighfar lagi~
Makanya jurus selanjutnya setelah ada bisikan-bisikan itu seharusnya adalah kekuatan untuk menahan diri
Udah bisa?
Kalo aku masih belajar sih


Belajar menahan diri dari hawa nafsu?
Entah deh yaa.. itu bisikan hawa nafsu bukan sih?
Semacam akhirnya beli es cappucino cingcau seharga 6000 perak instead of  hazelnut chocolate milk tea nya Chatime plus ekstra topping pearl yang 30rb-an?
Kalo udah gitu artinya kita berhasil menahan diri dari godaan hawa nafsu ga sih?
Loh kamu kok malah nanya sih?
Ya emang aku sendiri yang nulis masih bertanya-tanya kok πŸ‘―


Pertanyaan aku di atas jawaban nya akan sangat relatif kan yaa..
Beda kualitas produk, beda kemasan, beda lokasi penjualan, beda gengsinya juga.
Gengsi?
Iya dong.
Ada ga makhluk sosial media kekinian yang update foto instagram sambil megang cappucino cingcau yang dijual di pinggir jalan?
Ga instagram-able banget kan yaaaa ihhh
Kalian semua udah tau lah ya, merk kopi apa yang paling nge hits seliweran di foto-foto artes instagram..
kapucino cingcau lima rebuan? Naaaaayyyy πŸ‘‹


Jaman sekarang mah konsumsi seseorang itu semacam bisa jadi pembeda status.
iya gitu?
rarasaan  aku sih gitu hehehe.
Semacam ketika aku melihat postingan orang-orang yang pagi ini sarapan di kafe A,
makan siang di hotel B,
kemudian naik pesawat dan makan malam di kota lain.
Tajeeer abis yah jigana.
JIGANA~
(jigana: bahasa sunda artinya sepertinya, kelihatannya)


Trus jadi maksudnya ga boleh gitu kalo kaya gitu?
Ya boleh-boleh aja,
Beli sesuatu yang sebenarnya tidak kita perlukan: konsumtif 
Kalo memang kalian merasa perlu dan mampu yaa berarti ga konsumtif dong.
Masalahnya adalah orang-orang yang melihat hal itu di sosial media,
dan tetiba ada dorongan untuk ikut beli ini itu padahal dia ga perlu dan ga butuh?
Nah itu konsumtif 

Apalagi kalo sebenernya dia ga mampu, semacam social climber gitu~
kan jadi panjang bahasan nya kalo dibiarkan hehehe.


Back to topic dulu deh,
belajar menahan diri
Jadi inget salah satu ceramahnya ustadz Khalid Basalamah,
beliau pernah cerita kalo sakit itu sebenarnya adalah salah satu bentuk kasih sayang Allah ke kita.
Kalo kita lagi sakit dirawat di Rumah Sakit misalnya,
trus ada orang yang jenguk trus bilang ke kita gini:

"oche.. tau ngga yah kemarin siang si mbak yang itu ngatain kamu bla bla bla" >> gosip ceritanya πŸ˜…

Bakal ada hasrat untuk ngebales komen dan menanggapi si penjenguk?
Engga bakal kan yaa..
Ya ampun orang lagi sakit mana bisa kita berbuat dosa~
yang ada juga inget mati~


Gitu juga sebenernya sama kehidupan per-konsumsi-an (duh bahasanya rancu maafkan)
Aku liat rumah kece dengan desain interior dan furniture keren bener-bener ngeces deh
pengen banget renovasi rumah~
tapi yaa baru kepengen aja belom bisa terlaksana.
Kenapa?
Belom ada uangnya men~
hehehe
Aku juga kalo liat mobil Toyota Nav1 berseliweran di jalan juga ngeces
pengen ih kereeeen
tapi yaa sama aja nasibnya: baru sekedar pengen belum bisa terlaksana beli.
Kenapa?
Ya sama belom ada uangnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


Keterbatasan akan membantu kita menahan diri dari tersia-sianya suatu perbuatan --- octyvz



Jadi yaa bijak-bijaklah atas segala sesuatu yaa (ngomong sama kaca)
Boleh kok ngeluarin uang sekian puluh ribu untuk beli bolu meranti double cheese buat oleh-oleh orang rumah,
atau beli beberapa kilo teri medan yang enak itu untuk dimasak di Bandung.
Yang ga boleh kalo berlebihan beli kue atau terinya.
Sekedar beli tempelan magnet kulkas bertuliskan: MEDAN
gapapa kok, kan buat kenang-kenangan dan koleksi pribadi.
Yang ga boleh kalo berlebihan beli sama Istana Maimun nya~
(omaygat mulai halu gueh) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

mie aceh titi bobrok di Medan enak loh~


Jajan chatime atau starbucks atau makan di kafe manapun boleh kok,
asal bisa menahan diri tidak melakukannya terlalu sering.
Beli mobil, ganti TV atau renovasi rumah juga boleh kok,
asal bisa menahan diri tidak berbangga setelahnya.
Jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali juga boleh kok,
asal bisa menahan diri tidak mempostingnya di sosial media dengan tujuan pamer ke sesesaingan.


Semuanya berawal dari niat sih iya bener,
tapi alangkah lebih baiknya jika memang tidak berlebihan dan bisa menahan diri dari gempuran budaya konsumtif ini. (lagi-lagi ini kalimat sambil ngomong sama kaca)
Jadi keingetan sama salah satu ayat di surat Ar-Rahman yang selalu dibaca ulang tiga kali sama Muzammil Hasballah:

kullu man 'alaihaa faan || everyone upon the earth will perish || semua yang ada di bumi itu akan binasa
(QS. Ar-rahman: 62)

Semuanya juga akan binasa kok pada akhirnya,
mobil, rumah, perhiasan, baju, alat makeup,
udah jelas makanan sama minuman mah akhirnya cuma jadi ***
hehehe.


Selamat berpuasa yaa kalian πŸ’—
salam dari aku yang semi-konsumtif dan sedang belajar menahan diri
doain aku yaaa~
πŸ’—πŸ’—πŸ’—

with love,





@octyvz

Medan, 11 Juni 2017
ditulis untuk setoran pertama komunitas 1minggu1cerita

Related Articles

4 komentar:

  1. wuih.... dia bikinnya serius... cakep cakep....

    BalasHapus
    Balasan
    1. seriuskah ini? hehe.
      can't wait to read yours ih cepetan pak keburu deadline haha

      Hapus
  2. Di deket kantor ada tukang capcin ga sih? aku mau nurutin gaya kamu aja la, jadi capciners

    BalasHapus
    Balasan
    1. di deket kantor mah asa ga ada capcin cha~ ahaha

      Hapus