Jumat, 09 Februari 2018

Drama Proses Menyapih



Menjadi seorang Ibu itu indah.
Bayangin aja,
ada makhluk kecil yang tumbuh di dalam rahim kita.
Lama kelamaan makin besar dan makin terasa kehadirannya.
Padahal masih di dalam rahim loh.
Setelah rindu selama kurang lebih 9 bulan 10 hari,
akhirnya bertemu dengan sang buah hati πŸ’“



Masa-masa newborn sampai sekitar anak 2 tahun
itu penuh lika-liku kan ya?
Seru.
Sampai akhirnya datang masa-masa menyapih dan toilet training.
di tahap ini butuh perjuangan yang luar biasa.
Aku mau cerita tentang kedua proses "luar biasa" ini yaa.
Siapa tau ada Ibu lain di luar sana yang belum menghadapi kedua proses ini dan bisa mengambil hikmah dari cerita aku #tsaaaah


Prolog dulu ya,
barangkali ada yang belum kenal aku.
Aku adalah seorang ibu yang bekerja di ranah publik,
or you can say I am a Working Mom.
Kerja 5 hari dalam seminggu selama 8,5 jam sehari.
Anggaplah aku berangkat jam 7 pagi dari rumah,
dan nyampe lagi ke rumah sekitar jam setengah 6 sore.
Cape?
well, this post is not for this story though.


Aku punya satu putri berusia 2,5 tahun sekarang.
Namanya Ayra dan sudah lolos sapih dan toilet training!
give me applause please 😁


Proses menyapih dan toilet training itu butuh perjuangan banget.
Yang belum pernah menghadapinya mungkin belum kebayang yaa,
tapi yang sudah melewatinya dan atau sedang berjuang di tahap itu pasti tau banget gimana rasanya.
Pelukan yuk buibu.
Huhuhu.
Bagi seorang Ibu yang bisa full membersamai anak-anaknya di rumah aja masih butuh proses dan perjuangan panjang kan?
Apalagi aku, eh bukan, kami yang sebagian waktunya ada di luar rumah.
(bukan cuma gue kan yang jadi working mom? πŸ˜‚)
Percayalah, butuh dua kali lipat effort untuk sukses.
Kenapa?
well, here is the story




Perjuangan Menyapih Ayra
Seinget aku,
Ayra berhasil sapih di usia kurang lebih 26 bulan.
Alias 2 tahun lebih 2 bulan.
Lumayan lah yaa.. ga terlalu lama banget dari "batas" 2 tahun
hehehe.


Oh iya,
Ayra juga pernah "dipaksa" sapih di usia sekitar 17-18 bulan karena aku hamil yang kedua.
Sempet berusaha NWP (Nursing While Pregnant) sih,
tapi ga berhasil karena aku pendarahan terus.
Dan memang akhirnya-takdirnya aku keguguran.
Kan jadi inget alm. Kahfi kan~
(cerita tentang Kahfi sebenernya udah lama ada di draft blog. belum selesai. aku ga sanggup aja kalo harus mengingat kembali setiap detail cerita yang dulu)


Balik lagi ke proses sapih,
Ketika ayra 17 bulanan itu,
Mamah dan mertua aku yang paling rajin sounding ke ayra bahwa nenen mimihnya udah ga enak,
nenen mimihnya buat dede bayi, jijik ih nenen mimih mah, teh ayra mah udah gede yaa gausah nenen.
Gitu-gitu lah.


Reaksi ayra gimana ketika ngedenger kalimat-kalimat itu?
Nangis!
Nangisnya itu yaa menyayat hatiiiii banget. huhuhu.
Makanya aku ga pernah tega liatnya dan berakhir selalu ngasih ASI lagi ke Ayra.
Ketika aku keguguran dan memutuskan untuk kembali ngasih Ayra ASI sempet "dimarahin" sama mamah sih.
Karena katanya kagok,
udah sapih aja sekalian.
Duh.
Udah mah aku kehilangan anak kedua aku,
Masa aku juga harus "kehilangan dini" masa-masa romantis menyusui πŸ’”
lagian Ayra nya juga masih mau kok.
Hahaha.


Bagi aku yang working mom,
kegiatan menyusui anak itu adalah momen sakral dan penting.
Anak aku ga akan bisa nenen ke siapapun selain mimihnya kan.
Aku ngerasa "menang".
Aku ngerasa dibutuhkan dan dicari-cari.
Best feeling ever pokonya.


Di kasus aku,
bukan cuma Ayra yang sedih ketika harus sapih.
tapi mimihnya juga sedih banget, ga rela, gamau behenti.
Karena nanti akan hilang "kekuatan" aku untuk memenangkan hati Ayra.
Pada ngerti ga yah?


Intinya,
di saat Ibu nya belum rela mengikhlaskan masa-masa menyusui selesai,
maka percayalah,
mau sounding seperti apapun anaknya tetep gamau stop ASI.


kunci pertama di proses sapih adalah:
KERELAAN SANG IBU


Lupakan teori tentang Weaning With Love (WWL),
kalo Ibunya pun belum rela:
ga akan sukses.
Percayalah.
Setidaknya aku udah pernah ngerasain. HAHAHAHA.

Setelah pergolakan batin yang sangat,
akhirnya mimihnya rela untuk menyapih Ayra.


Gimana ceritanya bisa rela mih?
Aku mikir aja,
proses sapih mau gamau memang harus dilewati,
rela ga rela harus dihadapi,
ikhlas ga ikhlas harus diselesaikan.
Kasih sayang aku ke Ayra ga akan berkurang walau udah ga ada momen menyusui,
dan aku percaya Ayra pun akan lebih memilih mimihnya dibandingkan siapapun to be her favourite person in this world.



Sebelum aku bisa sadar gitu,
aku curhat ke Allah.
Jujur ke Allah bahwa aku takut bonding aku sama Ayra akan berkurang karena udah ga menyusui lagi.
Aku nangis karena aku takut kehilangan saat-saat romantis sama Ayra.
Aku sedih akan kehilangan momen menyusui!
Dan kemudian aku bersyukur.
Berterimakasih.
Memuji segala kebesaran Allah karena telah mengizinkan aku melewati proses menyusui yang lancar banget. Ga ada keluhan.
Kemudian akhirnya aku rela.
Aku sujud memohon agar diikhlaskan.
Aku berdoa agar proses sapih pun dilancarkan seperti halnya proses aku menyusui Ayra.
Karena Allah yang "nyuruh" para hambanya untuk menyapih di usia 2 tahun kan?
Jadi aku jujur aja numpahin semuanya ke yang memberikan perintah.
Setelah itu aku bisa plong banget.
Alhamdulillah.



Niat awal sih memang berusaha akan menyapih Ayra dengan cinta.
Tanpa paksaan,
tanpa brotowali, obat merah, plester dan tanpa sounding yang berlebihan.
Tapi inget sekali lagi,
Aku tidak bisa membersamai Ayra full.
Ketika aku kerja, Ayra dititipin di rumah mertua,
dan ketika aku dapet tugas ke luar kota Ayra ada di rumah mamah.
Anggap saja Ayra punya 3 guardians.



Ayra punya penjaga dengan pola asuh yang berbeda.
Tentu saja pendekatan yang mereka gunakan tidak akan persis sama dengan apa yang aku katakan ke Ayra.
Ga berusaha menyamakan cara dan persepsi ke mertua dan mamah?
Engga.
Kenapa?
I just can't.
Aku percaya mereka berdua juga sayang banget sama Ayra.
Dan aku udah terlalu banyak dosa karena udah nyusahin mereka di hari tuanya.
(kamu boleh berbeda pendapat, tapi ini mah aku).


Mamah pernah ngolesin lipstick biar ceritanya Ayra kasian sama mimihnya yang "merah-merah"
(berdarah ceritanya)
Tapi anak itu lempeng aja tetep nenen seperti biasa.
Aku ngakak banget pas adegan ini.
Sambil ngerasa YES!
Gausahlah diboongin gitu.


kunci kedua di proses sapih:
SOUNDING YANG BENAR


Ini adalah beberapa contoh sounding yang sering aku lakukan ke ayra.
Aku bikin percakapan karena saat itu faktanya Ayra memang udah bisa ngejawab πŸ˜‚

πŸ‘ͺ : teh aya, udah yaa nenennya.. kan ini mah nenen punya dede bayi
πŸ‘§ : dede, pinjem yaa~

FAILED!

πŸ‘ͺ : teh aya, udahan yaa nenen nya, udah sedikit nenen mimih mah, minum susu aja yaa
πŸ‘§ : *minum susu* *kemudian nenen lagi*~
FAILED!

πŸ‘ͺ : teteh, kalo nenen mah kan buat dede bayi, teh aya kan udah jadi anak kecil
πŸ‘§ : ini mah dede bayi~
FAILED!

πŸ‘ͺ : teteh, teteh bisa lompat-lompat?
πŸ‘§ : bicaa~ *sambil lompat-lompat*
πŸ‘ͺ : teteh bisa lari-lari ya?
πŸ‘§ : bicaaa~ *trus dia lari-lari*
πŸ‘ͺ : ih hebaaat.. nanti kita main ke taman lagi yaa lari-lari sama mimih.
πŸ‘ͺ : dede bayi mah gabisa lompat-lompat sama lari-lari, kasian yaa.. Teh aya mah bisa ya?
πŸ‘§ : bicaa tuh bicaaa~ *lompat-lompat tiada akhir*
πŸ‘ͺ : berarti teteh bukan dede bayi yaa udah jadi anak kecil, horeee *tepuk tangan*
πŸ‘§ : *ikut-ikutan tepuk tangan* 😁😁😁
πŸ‘ͺ : kalo dede bayi masih boleh nenen, anak kecil mah minum susu bukan nenen. biar kuat lari-larinya yaa~
πŸ‘§ : aaa teteh mau nenen~
FAILED!


HAHAHAHAHA.
Failed semua mih?
Yes. πŸ˜‚
Aku berusaha terus meyakinkan Ayra bahwa dia sekarang udah jadi anak kecil.
Bukan anak besar/anak gede yaa~
Jadi menurut aku sih memang seharusnya bayi - anak kecil - anak-anak - anak gede - remaja 😁
Dengan harapan,
Ayra sadar bahwa dia di usia 2tahun+ nya itu sudah tidak dikategorikan sebagai bayi lagi,
sehingga konsekuensi nya dia tidak butuh ASI lagi.
Aku substitusi dengan susu UHT



Sebenernya di akhir-akhir Ayra juga udah ngerti dan ngerasa sendiri bahwa ASI mimihnya udah ga cukup untuk membuat dia kenyang.
Tapi yang dia butuhkan adalah kenyamanannya.
Pelukan mimihnya.
Apalagi kalo menjelang tidur.
Masa-mas krusial deh.


Aku inget banget sebelum aku dinas luar selama seminggu ke daerah Nusa Tenggara,
mamah udah wanti-wanti.
Nanti pulang dari sana gausah ngasih ASI lagi,
Kuatin hati!
And i said yes to her.
Entah sounding apa saja yang disampaikan mamah ke Ayra.
Tapi setelah aku pulang, Ayra udah ga nyari-nyari nenen.
Ketika tidur pun sama aku diarahkan untuk pegang aja, gausah nenen.
Pegang aja. Sambil diusap-usap dan akhirnya bisa tidur.
Hamdalah!


Selama proses sapih sering nge-bagel ngga?
Beberapa kali iya,
makanya aku suka ga tahan pengen cepet-cepet ketemu dan ngasih ASI langsung ke Ayra.
Aku yakin semua busui tau rasanya seperti apa ketika"ngebagel"
Ga enak banget kan yah buibu? huhuhu.
Tapi ketika aku ikhlas dan pergi selama seminggu tanpa pompa ASI,
aku ga ngebagel loh.
Hebat.
the power of ikhlas mungkin yaa~


Jadi,
di proses menyapih Ayra, ada peran mamah dan mertua juga yang ngebantuin sounding.
Terimakasih banyak!
Ψ§َΩ„Ω„ّΩ‡ُΩ…َّ Ψ§ΨΊْفِΨ±ْΩ„ِيْ وَΩ„ِوَΨ§Ω„ِΨ―َيَّ وَΨ§Ψ±ْΨ­َΩ…ْΩ‡ُΩ…َΨ§ΩƒَΩ…َΨ§Ψ±َΨ¨َّيَΨ§Ω†ِيْ Ψ΅َΨΊِيْΨ±َΨ§


Ketika proses ngelonin Ayra ataupun ketika main sama dia,
aku selalu bilang,
walau udah ga nenen, mimih tetep sayang sama teteh πŸ’“


Terimakasih untuk dua tahun dua bulan yang penuh senyuman yaa anak kecil,
mimih sayang banget sama teh aya.
Terimakasih juga atas kerjasamanya yaa teh, akhirnya kita berdua tuntas melewati proses ini bareng-bareng. 
Masih banyak kisah dan perjuangan yang akan kita lewati bersama yaa teh, insyaallah.
Sekali lagi,
Mimih sayang Ayra  πŸ’“




newborn ayra, she is a daddy's girl and mommy's world. πŸ’“

P.S.
sebenernya niatnya mau cerita dua proses sekaligus (sapih+TT)
tapi ternyata udah panjang hehehe
tentang toilet training di post berikutnya aja yaa~
See you πŸ’“ 

Related Articles

4 komentar:

  1. Aduh aku sedih bacanya huehehe, #dramamamakmamak, kebayang nanti as mau nyapih gimana ya ��

    Terimakasih sharingnya mbak, membantu nyiapin diri buat ikhlas menyapih setahun kedepan :D

    BalasHapus
  2. oct.. pembukaan blog kamu nyaris percis sama tulisan yg aq ketik semalem .. ntar ya aq SS hahaha ...

    dan kayanya aq satu2nya ibu yg ikhlas seikhlas2 nya anak2 disapih πŸ˜‚πŸ˜… ... ga ada perasaaan sedih ... disapihnya sama usia 26 bulan juga anak2ku ... ngikutin usia koreksi mereka πŸ˜†

    btw.. aku baru tau kamu keguguran .. innalillahiwainnailaihirajiun ... maaf ya ... semoga dikasi gantinya Kahfi ... kan ayra udah ga nen lagi .. yey alhamdulillah .. selamat teteh aya ...

    ditunggu cerita TT nya 😘😘😘😘😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. Ternyata ada yaa yg ga sedih.. hehe. Tp aku pernah denger uni menghadapi perjuangan yang luar biasa saat menyusui zazi.. eh udah ditulis blm sih?

      Masaaa sih sama? Tulisan uni yg Mana? Cik aku BW dulu hhe

      Hapus