Rabu, 20 September 2017

Sabar sampai kapan?



Halo September πŸ’“
Udah lama banget ga nulis dengan serius,
kangen banget bisa cerita dengan runut dan bermakna,
tapi akhir-akhir ini terasa cukup lelah.




Beberapa waktu ke belakang ayra sakit,
bukan sakit panas atau demam atau apalah yang serem-serem gitu.
Dia gatel-gatel berulang.
Maksudnya satu waktu dia gatel, trus sembuh, trus gatel lagi lebih parah,
membaik, trus jadi makin banyak lokasi gatelnya.
Huhuhuhu.
Sedih sangat.


Udah ke dokter spesialis kulit yang berbeda-beda,
tapi kasusnya gitu aja terus: ketika berobat sembuh tapi begitu stop kambuh.
😒
Masa anak kecil harus terus-terusan treatment pake obat?
kan sedih yaa..


Dokter terakhir menyatakan bahwa ayra itu punya DERMATITIS ATOPIK
ksim adalah suatu kondisi yang menyebabkan kulit menjadi gatal, merah, kering dan pecah-pecah. Ini merupakan penyakit jangka panjang (kronis) dan biasanya begitu saja, meskipun dapat menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu, terutama pada anak-anak.
Bersumber dari: Dermatitis Atopik : Gejala, Penyebab, dan Pengobatan - Mediskus
Eksim atopik atau yang disebut juga dengan dermatitis atopik adalah kondisi di mana kulit menjadi kering, pecah-pecah, gatal, dan berwarna kemerahan. Eksim atopik merupakan jenis penyakit jangka panjang (kronis) dan gejalanya  dapat membaik lalu kembali menjadi parah. Ini biasanya terjadi dua atau tiga kali dalam satu bulan. (source: here)


ternyata dermatitis ini memang termasuk penyakit jangka panjang,
artinya kalo pencetus atau alergen nya masih ada yaa akan kambuh-kambuh lagi.
Ayra didiagnosis punya alergi debu dan sabun.
JEDER
Jadi PR banget buat mimihnya buat bebersih rumah kan.
Tapi kebayang ngga anak kecil seumuran ayra (2 tahunan) yang lagi hobi pegang ini itu harus dijaga dari debu?
Butuh perjuangan banget kan..


Ayra itu tipe anak yang
saat lagi konsultasi sama dokter nih ya,
tangan dia ngacak-ngacak taplak meja si dokter (which is banyak debu),
kalo lagi jalan atau digendong tangan nya suka megang dinding rumah orang,
kalo lagi ngambek suka goler-goler di lantai rumah,
kalo lagi main di luar ga segan buat mainan tanah,
intinya, kalo aku ngebayangin dia harus steril dari debu ya dengan cara makein dia semacam kantong plastik yang ngelilingin tubuhnya.
Lebay?
Trus harus gimana? πŸ˜“


Selain kasus ayra,
akhir-akhir ini juga lagi ada beberapa tantangan yang sesuatu banget.
Namanya juga hidup lah yaa,
tantangan, cobaan, masalah, godaan akan terus datang untuk menguji kita.
#ceileh


Ada satu masa yang aku ngerasa cape banget.
Terus tiba-tiba ngeliat orang lain, dengan kondisi yang mungkin jauh lebih berat,
bisa melewati semuanya dengan sukses.
Disitu aku ngerasa kecil banget.
Apalah aku mah gini doang udah ngerasa cape,
mereka yang punya masalah jauh lebih berat masih bisa menebar manfaat loh,
sementara aku masih berkutat di sini-sini aja?


Aku malah jadi menuntut ke diri sendiri,
menuntut ambang batas lelah aku sendiri,
mempertanyakan kekuatan hati aku sendiri,
membandingkan kondisi hidup aku sendiri.
Jadi berkurang lelahnya?
NOPE.
Semakin aku menuntut lelah,
dia malah makin memeluk erat.


Lelah kemudian menjadi pasrah dan membangun sabar.
Sabarin aja sih, namanya juga anak lagi sakit yaa manja-manja pastilah.
Sabarin aja sih, namanya kerjaan lagi banyak yaa lembur-lembur dikit haruslah.
Sabarin aja sih, namanya pasangan hidup yaa debat-debat dikit bolehlah.
Sabarin aja sih, namanya tugas domestik ga ada ujungnya yaa dicicil bisalah.
Sabar aja sih..
Semuanya akan indah pada waktunya

Tapi kemudian pertanyaan berlanjut:
aku harus sabar sampai kapan?


Ga sengaja nemu bahasan sabar di salah satu akun instagram seorang ustadz hits di bandung,
Ternyata sabar yang selama ini aku pahami itu belum utuh.


Sabar itu ada tiga tingkatan:
1. Sabar menghadapi Ujian (listen here)
2. Sabar dalam meninggalkan dosa (listen here)
3. Sabar dalam beribadah (listen here)


Ada yang tau suara siapa?
Yes. Suaranya Ustadz Hanan Attaki
Favorit aku banget.


Abis ngedengerin semuanya,
tiba-tiba aku terhenyak gitu.
Selama ini sabar level dua dan level tiga itu kaya yang kurang dikenali (bagi aku).
Tiga level sabar ini bukan pilihan,
karena orang-orang yang "shobirin" adalah orang yang berhasil melalui ketiga level sabar.


Kenapa di awal aku ngerasa "kecil" disaat ngeliat orang lain yang mungkin punya masalah lebih berat tapi terlihat fine?
Mungkin karena mereka udah atau sedang menerapkan ketiga level sabar tadi.
Ada cobaan: mereka sabar,
dengan konsisten dan sabar untuk meninggalkan dosa,
dan juga serius dan sabar untuk terus beribadah.
Gimana Sang Pemilik Alam Semesta ga sayang?



Cobak.
Aku mulai ngaca untuk diri sendiri deh:
Dapet cobaan: bisa lah disabar-sabarin,
tapi terus jadi kepikiran dan mungkin terjerumus ke ghibah-in orang?
tapi terus jadi alasan untuk shalat kesiangan?
TETOT!
Astaghfirullah~


Jadi ternyata sabar yang harus aku lakukan itu bukan hanya sekedar sabar saat ada masalah.
Jadi sampai kapan sabarnya?
😊








with love,




@octyvz



 

Related Articles

12 komentar:

  1. Sabaaar. Orang sabar jidatnya lebar πŸŽƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak trisnoganteng ya ca? Hihi

      Hapus
    2. Ih so sweet ih meni merhatiin bapa aku hahaha

      Hapus
    3. ih kaliaaaan.. so sweet amat berbalasan haha

      Hapus
  2. Keenan waktu umur 2 tahunan juga gampang gatel merah sebadan2. Beberapa kali pakai salep.sembuh kambuh.Terus rajin pakai bedak tradisional warna putih (lupa namanya), dari tepung beras . dipakai berasa dingin. Jadul katanya dipakai masker para nenek :-).
    Tidak menyembuhkan, setidaknya bikin nyaman.
    Sembuh seiring usia, begitulah balita:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu. semoga sehat terus yaa keenan.. semoga ayra juga akan sembuh seiring usia <3

      Hapus
  3. Keenan waktu umur 2 tahunan juga gampang gatel merah sebadan2. Beberapa kali pakai salep.sembuh kambuh.Terus rajin pakai bedak tradisional warna putih (lupa namanya), dari tepung beras . dipakai berasa dingin. Jadul katanya dipakai masker para nenek :-).
    Tidak menyembuhkan, setidaknya bikin nyaman.
    Sembuh seiring usia, begitulah balita:-)

    BalasHapus
  4. Sy jg suka dgr ceramahx ustadz Hanan Attaki..
    Yg namax sabar ya..hrsx gak ada batasx. Kalo msh ada btasx berarti blm sabar utuh. Tp yah itu dia, jalanin yg susah bgt.. Yg psti makasih sharex. Bermanfaat bgt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yaa teh.. sabar (seharusnya) ga ada batasnya.. masih belajar aku pun.. hehe. terimakasih udah mampir :)

      Hapus
  5. sabar ya oc ... semua akan indah pada masanya..fokus ke proses nya aja .. jgn ke hasil (reminder buat diri sendiri juga.. hehehe)

    BalasHapus